Mar 9, 2015

Ketika Kakak Adik Saling Merindukan

Ada moment lucu sekaligus bikin haru tadi magrib. Saya semakin mengerti, bahkan bayipun merasakan rasa rindu dan mungkin juga cinta. Semoga selalu begitu...

Jadi, tadi sore Quin di ajak sama om nya jalan-jalan. Sampai magrib belum juga balik dan ternyata dia sedang naik odong-odong dan gak mau turun-turun. Sementara Deeva di rumah, sdg main sama saya dan ibunya. Setelah sholat magrib kelar, rumah jadi terasa hening tanpa suara nyanyian dan teriakan nyaring kakak Quin. 

Tiba-tiba Deeva mulai seperti gelisah lalu menangis sesenggukan kayak orang besar lagi sedih banget. Kami pikir dia mulai mengantuk tapi ketika dikelonin tidak juga mau tidur dan masih terus menangis-nangis. Lalu beberapa menit kemudian muncul si Kakak dari pintu, tiba-tiba juga dia menangis sesenggukan kayak orang sedih sekali. Makin ditanya kenapa nangis malah semakin nangis, ya udah akhirnya saya ajak becanda dan saya gendong berdua sama adiknya. Beberapa saat kemudian kedua sudah tidak menangis lagi, kakaknya mulai mengajak adeknya ngobrol dan ketawa, Adeknya juga tiba-tiba ikutan girang. Meski sisa sesengguka mereka berdua masih belum hilang, air matanya juga masih belum dilap.

Setelah tenang saya tanya ke kakaknya.
"Kakak kenapa nangis, kangen adek ya? soalnya dari tadi Adek juga nangis, kayaknya nyari kakaknya. Kesepian dia..."

eeh bukannya di jawab tapi malah salah tingkah lalu dipeluk adeknya sambil bilang.
"Adek jangan nangis ya... "

Jadi pas melihat moment itu saya jadi senyum-senyum sambil terharu juga.  Semoga tetap begitu sampai besar ya anak-anak ayah yang hebat!


Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Berkicau

Community