Apr 5, 2015

Ayo Kita Cari Uang, Ayah!

Quin termasuk anak yang cepat dalam hal belajar ngomong dan berpikir. Belum genap satu tahun dia sudah bisa menyebutkan banyak kata dan menjawab pertanyaan-pertanyaan sederhana. Cuma huruf "R" yang belum fasih diucapkannya. Makin hari saya dan ibunya semakin sering diserbu dengan pertanyaan-pertanyaan polosnya. Misalnya, kenapa hujan ayah? saya jawab karena Allah baik, menurunkan hujan biar kodok bisa berenang, biar pohon bisa minum, biar jalan tidak banyak debu. Dia nanya lagi, tapi kan banjir ayah. Saya bilang itu karena orang-orang sering buang sampah sembarangan, makanya kakak buang sampah di mana?? Bak sampah ayah, jawabnya. Lalu dia nanya lagi, Ayah, Allah nda filek main ujan terus? nakal sekali Allah itu, main ujan terus. Hahaha, kalau sudah begini, saya cuma bisa senyum.

Kemarin, saya ada arisan bersama teman-teman penyiar, saya mengajak Quin ikut karena ibunya pasti akan repot urus dua anak kalau saya tinggal. Di jalan dia terus bernyanyi dan berceloteh, katanya nanti Uin yang ngomong di radio ya ayah, terus putar lagu Let It Go sama lagu Satude molning (lagunya Magic - Rude) Hahaha. Katanya dia, Let it Go itu lagunya dia, kalau Rude-nya Magic itu lagu Ayah. Syukurlah. Sampai di radio dia langsung minta masuk ruang siaran tanpa malu lagi karena sudah beberapa kali datang ke radio. Dia naik ke kursi lalu pake headphone dan mulai bernyanyi pelan-pelan karena malu sama penyiar baru di depannya yang belum di kenali. Aku keluar ruang siaran dan mulai arisan. Hari itu keberuntungan buat Alin, dia yang dapat arisan. Quin keluar ruangan dan berbisik, Ayah udah selesai Uin siaran ayo kita pergi katanya. Sepertinya dia sudah bosan dan arisan juga gak lama-lama cuma kocok-kocok lalu tau siapa yang dapat udah bubar deh. Aku dan Quin langsung tancap gas, rencananya aku mau ajak dia ke Gramedia mau nyari Buku murah untuk reward anak-anak di Kelas Inspirasi Lombok hari senin. Perjalananpun di mulai.

Cuma butuh 15 menit untuk sampai Gramedia dari radio. Quin dengan penuh semangat naik tangga tanpa minta gendong seperti kalau sedang manja. Katanya Uin mau cari Play Doh. Di lantai satu gramedia terjadilah perbincangan ini :


Q : Ayah, apa nama tempat ini?
A : Gramedia, sayag.
Q : Tempat beli mainan Uin yah?
A : Hmm... tempat beli buku, yang benar.
Q : Tempat beli mainan Uin, Ayah! Ada Play Doh Uin juga dsini, yah!
A : Hmm... Kita ke atas ya, liat buku ayah. (mencoba mengabaikan omongannya)
Q : Jangan ke atas Ayah, nda ada mainan Uin di atas.
A : Oh iya, tadi kakak ketemu siapa di radio? (nyoba alihkan perhatian)
Q : Ada tante Putri ayah. Ayah!, mainan Uin di sebelah sana, Ayah! (sambil nunjuk ke deretan mainan anak-anak.
A : Hmmm, gini ya sayang.. ayah gak bawa uang lebih sekarang, adanya buat beli buku aja. Nanti kalau kita keisni lagi kita beli ya.
Q : Terus dimana uang ayah?
A : Ada di Rumah, sayang.
Q : Ayo kita pulang ambil uang ayah.. (penuh semangat!)
A : Hmm.. kita harus cari dulu uangnya sayang baru bisa ada di rumah... 
Q : Dimana kita cari uang, ayah? Ayo kita cari ayo ayah! Ayaaaah Ayo kita cari uang buat beli Play Doh Uin! *mulai mau nangis*
A : *mikirrrr*
Q : Dimana cari uang ayah?? Di atap? di Kamar? di Lemari?
A : Nanti ayah kasi tau di rumah ya..
Q : Ayaaaah... Ayoooo.... (lalu tatapannya terhenti di poster-poster huruf hijaiyah)
Q : Beli alif ba ta uin deh ayah... (langsung lari mendekati posternya)
A : nah kalau itu boleh... nanti di rumah kakak belajar baca ya. 
Q : Iya ayah, Uin belajar baca U'an (Qur'an) sama ayah sama ibu nanti yah.

Lalu kami pulang dan tidak jadi cari buku di lantai dua Gramedia karena Quin sudah benar-benar tidak mau diajak naik. Dia sudah tidak sabar sampai rumah dan membaca huruf hijaiyah nya padahal seperti biasa sampai rumah poster atau mainannya hanya akan dipegang maksimal 2 atau 3 jam aja setelah dibeli setelah itu ditinggal begitu saja. Namanya juga anak-anak.




Comments
0 Comments

No comments:

Post a Comment

Berkicau

Community